Tidak Perlu Membuktikan Pada Orang Lain Bahwa Kita Hebat, Karena Itu Sombong Namanya

by

Dua kucing berjalan di jalan yang sempit dari arah berlawanan. Ketika mereka saling berdekatan, tidak ada yang mau mengalah duluan. Mereka hanya berdiri di sana, saling menjerit.

“Biarkan saya lewat dulu,” kata kucing yang satu.

“Tidak! Aku yang duluan,” kata kucing satunya lagi.

“Tidak, saya harus menjadi yang pertama, karena saya lebih besar.”

“Tidak, saya harus menjadi yang pertama, karena saya lebih cantik.”

“Tidak, saya lebih bijak dari Anda, dan karenanya Anda harus menghormati saya.”

“Saya lebih kuat.”

“Saya punya banyak teman kucing yang akan menyakiti Anda jika Anda tidak membiarkan saya lewat.”

Setelah beberapa saat, jeritan mereka erubah menjadi perkelahian. Kucing itu mulai bertengkar, menggaruk, dan saling menggigit.

Beberapa saat kemudian, seekor kucing yang lebih bijak datang ke tempat kejadian. Dia menatap mereka dan mulai tertawa.

Kedua kucing itu berhenti berkelahi, menatapnya takjub.

“Kenapa kamu tertawa?” tanya kucing-kucing itu padanya.

“Saya menertawakan kalian dan perilaku kalian. Kalian menyia-nyiakan waktu kalian dan saling menyakiti, hanya karena kalian tidak akan membiarkan yang lain lewat. Padahal jalannya cukup lebar agar setiap kucing bisa lolos ke sisi lain. Kenapa kalian bertengkar? Apa tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan? ”

“Ini adalah masalah kehormatan dan kekuasaan,” kata kedua kucing itu hampir bersamaan.

Kucing yang bijak merasa geli dan berkata, “Kalian perlu membuktikan bahwa kalian lebih kuat? Siapa yang peduli dengan ini? Seseorang, yang benar-benar kuat dan percaya diri, tidak merasa perlu menunjukkan hal ini kepada orang lain.

Dia merasa baik tentang dirinya sendiri, dan orang lain merasakan kekuatannya, dan menghormatinya, dengan cinta, bukan rasa takut.

Ada kehidupan, ada makanan enak, ada hal indah untuk dinikmati dan dilakukan, dan kalian berdiri di sini, saling berhadapan, berteriak, menggaruk dan berkelahi.

Apakah ini tindakan yang praktis dan rasional? Bukalah mata kalian dan dewasalah! Apakah benar-benar penting siapa yang melewati pertama ke sisi lain jalan? Apakah bermanfaat untuk memiliki semua goresan dan gigitan ini?

Kalian membuang-buang waktu, energi dan kesehatan kalian  dengan omong kosong. Lihatlah ke sekeliling, dan lihat semua binatang di sekitar kalian menertawakan perilaku irasional kalian.”

Kedua kucing itu bingung dan tidak tahu harus berkata apa. Kata-kata dari kucing bijak itu masuk akal, namun perilaku dan kebiasaan bawah sadar mereka diprogram terlalu kuat.

Tidak mudah bagi mereka untuk melawannya. Apakah kedua kucing itu berhenti berkelahi dan masing-masing pergi dalam perjalanan? Silakan Anda pikirkan.

Sumber: intisari.grid.id

Loading...
loading...
loading...