Tanggapan BMKG soal Kabar Potensi Gempa 8,8 SR dan Tsunami Dahsyat di Pantai Selatan Jawa

by

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memberi jawaban soal kabar adanya potensi gempa 8,8 Skala Richter (SR) dan tsunami dahsyat setinggai 20 meter di Pantai selatan Jawa.

Sebelumnya, dikutip dari TribunMedan yang mengutip dari laman Antaranews, Pakar Tsunami dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Widjo Kongko memprakirakan gempa megathrust berpotensi terjadi di selatan Pulau Jawa.

Gempa yang berpotensi terjadi sebesar 8,5 hingga 8,8 SR diprediksi menimbulkan gelombang tsunami dengan ketinggian 20 meter di sepanjang pantai tersebut.

Dampak gelombang gempa tsunami berpotensi mengenai selatan Jawa khususnya selatan DIY cukup panjang yaitu Cilacap hingga Jawa Timur.

Gelombang tsunami tersebut memiliki potensi ketinggian 20 meter dengan jarak rendaman sekitar tiga hingga empat kilometer.

Prediksi gelombang tsunami diakibatkan oleh adanya segmen-segmen megathrust di sepanjang selatan Jawa.

“Ada segmen-segmen megathrust di sepanjang selatan Jawa hingga ke Sumba di sisi timur dan di selatan Selat Sunda.”

“Akibatnya, ada potensi gempa megathrust dengan magnitudo 8,5 hingga 8,8,” terang Widjo Kongko di Yogyakarta, Rabu (17/7/2019).

Widjo juga mengungkap gelombang tsunami akan tiba dalam waktu 30 menit usai terjadi gempa besar.

“Jika Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) membutuhkan waktu lima menit sejak gempa untuk menyampaikan peringatan dini, maka masyarakat hanya memiliki waktu sekitar 25 menit untuk melakukan evakuasi atau tindakan antisipasi lain,” katanya.

Tanggapan BMKG
Lantas apa tanggapan BMKG atas kabar potensi gempa 8,8 SR itu? Humas BMKG memberikan jawaban di akun twitternya, @infoHumasBMKG,  soal kabar tersebut, Jumat (19/7/2019).

BMKG memberikan tanggapan saat sejumlah warganet menanyakan soal kabar gempa 8,8 SR itu.

Menurut BMKG, wilayah Indonesia merupakan wilayah yang rawan terjadinya gempabumi baik berkekuatan besar maupun yang kecil. Tetapi, gempabumi belum dapat diprediksi. Sementara, tsunami dapat diprediksi jika ada gempa yang berpotensi tsunami,” tulis BMKH di akun twitter @infoHumasBMKG.

Cuitan BMKG menanggapi kabar gempa 8,8 SR di selatan Pantai Jawa

BMKG menambahkan, yang paling penting adalah kewaspadaan dan kesiapan masyarakat menghadapi bencana.

Yang terpenting adalah sikap kewaspadaan dan kesiapsiagaan masyarakat terhadap bencana gempabumi,” tulis @infoHumasBMKG.

Warganet lainnya juga bertanya soal kabar akan adanya gelombang tsunami untuk Jawa bagian selatan.

BMKG pun kembali merespons. Menurut BMKG, saat ini memang ada potensi gelombang air laut di perairan selatan Jawa.

Namun, potensi gelombang itu bukan gelombang tsunami melainkan gelombang tinggi setinggi 4-6 meter.

Menurut hasil pantauan BMKG, terdapat potensi gelombang setinggi 4-6 meter di perairan selatan P.Jawa hingga P.Sumbawa. Bukan gelombang tsunami ya. Tapi masyarakat tetap harus waspada terhadap gelombang tinggi tersebut,” cuit @infoHumasBMKG lagi.

Himpunan Keluarga Maluku Utara Galang Dana Untuk Korban Gempa di Halmahera di Jakarta
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo diharapkan hadir pada acara penggalangan dana untuk korban gempa di Halmahera, Maluku Utara, pada 28Juli 2019 di Hotel Borobudur/Grand Cempaka Jakarta

Kegiatan penggalangan dana untuk meringankan penderitaan ribuan kepala keluarga yang terdampak gempa di Halmahera Selatan tersebut di selenggarakan oleh Himpunan Keluarga Maluku Utara (HIKMU).

“Kami harapkan Pak Presiden Jokowi akan hadir dalam acara nanti. Karena kami tahu persis bahwa Pak Jokowi sangat mencintai Maluku Utara,” ungkap Ketua Panitia Penyelenggara, Iqbal Iskandar Alam.

Sementara itu, Ketua Bidang Komunikasi dan Olahraga HIKMU, Tommy Rusihan Arief mengatakan komunikasi dengan pihak Istana sudah dilakukan.

“Ya kita sudah berkomunikasi dengan pihak Istana untuk kehadiran Bapak Presiden. Mudah-mudahan semuanya berjalan sesuai rencana,” jelasnya.

Baik Iqbal Iskandar Alam maupun Tommy Rusihan Arief mengungkapkan sedikitnya sudah 150 pengusaha baik asal Maluku Utara maupun luar Malut sudah menyatakan kesediaannya untuk berkontribusi dalam acara penggalangan dana nanti.

“Mereka semua terpanggil karena ini menyangkut masalah kemanusiaan,” jelas putra asal Bacan, Halsel ini.

Tommy Rusihan Arief menambahkan bahwa guna menguatkan upaya penggalangan dana untuk bencana Halsel ini selanjutnya akan diadakan pertandingan amal golf dan sepakbola.

Bencana yang mengguncang Halmahera Selatan pekan lalu menelan sedikitnya lima korban jiwa dan ribuan rumah penduduk terdampak yang rusak berat, sedang dan ringan.

Sumber: tribunnews.com

Loading...
loading...
loading...