Sosok Brenton Tarrant, Pelaku Penembakan Selandia Baru: Masa Kecil Hingga Tertarik Pada Senjata Api

by -872 views

Kepolisian Selandia Baru telah menangkap tiga pria dan seorang wanita yang diyakini sebagai pelaku aksi penembakan di dua masjid di Kota Christchurch.

Salah satu pelaku penembakan teridentifikasi bernama Brenton Tarrant (28).

Berikut Tribunnews.com mengulas tentang sosok Brenton Tarrant:

1. Masa Kecil dan Keluarganya
Dikutip dari laman Mirror.co.uk, Tarrant telah bekerja sebagai pelatih pribadi di Australia, menurut berita ABC.

Supremasi kulit putih menggambarkan dirinya dalam manifesto sebagai ‘orang kulit putih biasa’.

Ia lahir di Australia dari kelas pekerja, keluarga berpenghasilan rendah.

Hal itu diungkapkan Tarrant dalam manifesto ‘Pengganti Hebat’ yang dia pasang online sebelum pembunuhan

“Orang tua saya memiliki saham Skotlandia, Irlandia dan Inggris. Saya memiliki masa kecil yang teratur, tanpa masalah besar.

“Aku memiliki sedikit minat dalam pendidikan selama sekolahku, nyaris tidak mencapai nilai kelulusan.”

“Aku hanya pria kulit putih biasa, dari keluarga biasa.”

“Siapa yang memutuskan untuk mengambil sikap untuk memastikan masa depan rakyatku,” tulisnya.

Brenton Tarrant menggambarkan dirinya sebagai orang kulit putih biasa dari keluarga biasa.

Tarrant terlahir dari sebuah keluarga kelas pekerja berpendapatan rendah.

Tracey Gray, mantan atasan Tarrant menuturkan ayah kandung Tarrant meninggal akibat sakit kanker jelang kelulusan Tarrant dari bangku sekolah menengah atas.

2. Berniat Mengintimidasi Para Imigran
Masih mengutip Mirror.co.uk, dalam manifesto ‘Pengganti Hebat’ yang dia pasang online sebelum pembunuhan, Tarrant mengatakan dia ingin menghasut kekerasan dan secara langsung mengintimidasi para imigran untuk meninggalkan negara-negara Barat.

Dia menggambarkan dirinya sebagai “pribadi dan sebagian besar introvert” dan mengakui dia rasis.

Manifes itu menyebut kasus-kasus pemerkosaan dan kekerasan seksual terhadap wanita di barat oleh “pasukan penjajah”, menyoroti geng penjagaan Rotherham di Inggris – ‘Untuk Rotherham’ ditulis pada satu klip amunisi.

Selama dokumen ia berpose, lalu menjawab, pertanyaannya sendiri.

Dalam satu bagian ia bertanya: “Apakah Anda diajari kekerasan dan ekstremisme melalui permainan video, musik, film sastra?”

Dia menjawab: “Ya, Spyro the dragon 3 mengajariku etno-nasionalisme. Fortnite melatihku untuk menjadi seorang pembunuh dan menyisir mayat musuh-musuhku.

3. Diduga Terinspirasi Ideologi Sayap Kanan
Penembak di dua masjid di Christchurch tampaknya telah terinspirasi oleh ideologi sayap kanan, dengan seorang pria bersenjata memposting ‘manifesto’ online sebelum pembunuhan terjadi.

Warga Australia, Brenton Tarrant, diyakini sebagai salah satu dari orang-orang bersenjata itu.

Lelaki berusia 28 tahun ini merekam aksi pembunuhan yang ia lakukan secara streaming. Dalam rekaman itu, tulisan putih dapat dilihat pada pistol.

Sementara foto Tarrant yang diposting di media sosial sebelum pembantaian menunjukkan klip amunisi dengan tanda yang sama.

Satu nama adalah Alexandre Bissonnette yang menewaskan enam orang dalam penembakan di sebuah masjid di Kota Quebec.

Pada 8 Februari, Bissonnette dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, tanpa kemungkinan bebas bersyarat selama 40 tahun.

Luca Traini ditulis pada klip amunisi yang sama.

Italia memiliki pandangan sayap kanan ekstrem dan menembak enam migran Afrika dalam serangan bermotif rasial di pusat kota Macerata. Salinan Mein Kampf ditemukan di rumahnya.

4. Cerita Mantan Atasan Tarrant
Tracey Gray, manajer gym tempat Tarrant bekerja, memastikan pria yang menayangkan serangan teror di Masjid Al Noor secara daring adalah Brenton Tarrant.

Seperti dikutip dari ABC, Brenton Tarrant berprofesi sebagai pelatih kebugaran di Big River Gym di kota Grafton, New South Wales sebelah utara.

Menurut penuturan Tracey Gray, Brenton Tarrant bekerja di gym tersebut setelah lulus sekolah pada rentang 2009 sampai 2011.

Tarrant berhenti bekerja dari gym tersebut untuk berkeliling ke sejumlah negara di Asia dan Eropa.

“Dia pelatih kebugaran yang sangat berdedikasi. Dia bekerja dalam program kami untuk melatih anak-anak di lingkungan secara gratis dan dia sangat menyukai pekerjaan itu,” ujar Gray.

5. Pribadi yang Tertarik Pada Senjata Api
Selama mengenal Tarrant, Gray menilai Tarrant sebagai pribadi yang tertarik kepada senjata api.

Gray meyakini ada sesuatu yang mengubah Tarrant selama dia bepergian ke luar negeri.

Menurut laporan ABC Brenton Tarrant pernah bekerja sebentar untuk Bitconnect, sebuah perusahaan mata uang digital, untuk membiayai perjalanannya.

Tarrant diketahui pernah berkunjung ke sejumlah negara di Eropa, Asia Tenggara dan Asia Timur.

Dia pernah pergi ke Korea Utara, terlihat dari sebuah foto dirinya bersama anggota tur saat mengunjungi Monumen Grand Samjiyon.

Di mata Gray, Brenton Tarrant adalah seorang yang sangat berdedikasi terhadap olahraga. Tarrant rutin berolahraga keras bahkan cenderung berlebihan.

“Sejujurnya saya tidak percaya seseorang yang pernah berhubungan dengan saya setiap hari bisa melalukan sesuatu yang ekstrem seperti ini,” kata Gray.

Sumber: tribunnews.com

loading...
loading...