Sisi Gelap di Balik Gemerlapnya Dubai: Sonapur, Tempat Ratusan Ribu Buruh Hidup Dengan Sangat Menderita

by -2,770 views

Seorang fotografer Iran telah menangkap kehidupan yang putus asa dari buruh Asia Selatan yang melakukan perjalanan ke Dubaidengan harapan membangun masa depan bagi keluarga mereka.

Bukannya makmur,  mereka malah hanya menemukan kemelaratan, upah rendah dan pekerjaan yang melelahkan di bawah terik matahari.

Foto-foto Farhad Berahman diambil di Sonapur, nama tidak resmi untuk sebuah kamp kerja di pinggiran Dubai yang terletak jauh dari kemewahan gedung pencakar langit di Uni Emirat Arab.

“Sonapur” berarti “Kota Emas” dalam bahasa Hindi, namun ironisnya itu adalah rumah bagi lebih dari 150.000 pekerja, sebagian besar dari India, Pakistan, Bangladesh, dan China.

Dapur kotor di kamp Sonapur

Tiga puluh tahun yang lalu, hampir semua kota Dubai adalah gurun tetapi telah berkembang pesat menjadi salah satu pusat komersial utama dan tujuan wisata di kawasan ini.

Fotografer ini telah mengunjungi Dubai berkali-kali dan telah menyaksikannya kekayaan yang tumbuh pesat.

Pria berusia 33 tahun itu mengatakan ada pemahaman yang tak terucapkan bahwa ada tiga kelas orang yang berbeda di Dubai – Emirat, ekspatriat dan di bagian bawah adalah buruh yang membangun kota.

Farhad menjelaskan bahwa beberapa pekerja yang memiliki paspor telah disita di bandara dan dipaksa bekerja sangat lama di tengah teriknya panas dengan upah yang sangat kecil.

Ikan kotor jadi makanan

Mereka dibawa ke Sonapur – yang tidak ada di peta – sehingga mereka dapat lebih dikendalikan oleh majikan.

Dia berbicara dengan seorang buruh bernama Jahangir dari Bangladesh.

Pria berusia 27 tahun itu bekerja sebagai pembersih selama empat tahun terakhir dan menghasilkan 139 poundsterling (Rp2,7 juta) sebulan dan mengirimkan 87 poundsterling (Rp1,7) kepada keluarganya.

Dia dipaksa untuk bertahan hidup dengan sedikit sisa gajinya.

Paspor para pekerja disita

Farhad menjelaskan, “Orang-orang datang ke tanah ini untuk membuat masa depan mereka cerah dan memperoleh manfaat dari investasi besar dalam konstruksi dan minyak.”

“Ada banyak hotel mewah dan struktur yang terkenal di dunia yang dibangun para pekerja selama beberapa tahun terakhir.”

“Majikan biasanya mengambil paspor mereka segera setelah mereka tiba di bandara Dubai dan mereka semua dikirim ke Sonapur.”

“Para pekerja biasanya bekerja 14 jam di mana saat musim panas suhu lebih dari 50 derajat C.”

Standar hidup yang suram: Jahangir, 27, dari Bangladesh, telah bekerja sebagai pembersih selama empat tahun terakhir

“Sebaliknya, turis dari negara barat tidak boleh tinggal di luar selama lebih dari lima menit di musim panas.”

“Menurut undang-undang pemerintah, tempat kerja harus ditutup selama suhu seperti ini agar tidak merugikan pekerja dan kesehatan mereka.”

Ketika Farhad tiba, ia melihat lusinan orang duduk di sekitar halaman dengan perabotan rusak, memasak di dapur kotor dan hewan-hewan yang berkeliaran di sekitar area.

Dia menambahkan, “Kamar-kamarnya 3,6 meter persegi dengan enam tempat tidur dan menampung enam hingga delapan orang.”

“Makanan biasanya dimasak menggunakan tabung gas dalam kondisi mengerikan.”

“Salah satu pekerja China menghentikan saya, membawa saya ke kamarnya dan menunjukkan kepada saya tanda yang dia tulis di beberapa kayu.”

Akomodasi mereka sempit, kotor, panas dan sering dibanjiri dengan kutu

Bunyinya: “Dear Boss, Saya bekerja di perusahaan Anda sudah 1 tahun, kontrak saya sudah kadaluarsa tetapi saya tidak bisa mendapatkan gaji saya 4 bulan yang sangat sedikit. Saya harus pergi ke China segera, tolong bayar gaji saya.”

Para ekspatriat yang menikmati penghasilan tinggi kemungkinan tidak akan pernah mengalami sisi gelap Dubai, di mana penderitaan buruhdisembunyikan dari media.

Sumber: intisari.grid.id

Loading...
loading...
loading...