Setelah Videonya Viral, Keluarga yang Nekat Bawa Pulang Jenazah PDP Covid-19 di Kolaka Diisolasi

by -5,205 views

Beredar rekaman yang menampilkan adanya jenazah pasien dalam pengawasan (PDP) virus corona yang dibawa pulang oleh keluarganya dengan mobil pribadi.

Peristiwa tersebut diketahui terjadi di Sulawesi Tenggara.

Rekaman video yang menampilkan momen itu pun beredar luas di jejaring dunia maya.

Dalam rekaman itu, terlihat jenazah PDP Virus Corona yang terbungkus plastik dibawa pulang dari rumah sakit menggunakan kendaraan pribadi.

Tak hanya itu, sejumlah orang juga berkumpul di rumah duka untuk menyambut kedatangan jenazah.

Pasien itu sendiri diketahui meninggal di Rumah Sakit Umum Daerah Bahteramas, Kendari.

Pihak rumah sakit mengatakan bahwa pasien yang meninggal itu memiliki penyakit bawaan yakni bronkopneumonia.

Kabar meninggalnya seorang PDP di RSUD Bahteramas pun dikonfirmasi oleh pihak rumah sakit.

“PDP meninggal, (tapi) PDP itu kan belum positif (COVID-19), meninggalnya karena faktor penyakitnya, bronkopneumonia,” kata Dirut RSUD Bahteramas Sjarif Subijakto.

Dikatakan bahwa pasien itu menjalani perawatan di sana selama dua hari.

Sementara, juru bicara penanganan Covid-19 untuk wilayah Kolaka, yakni Muhammad Azis memberikan tanggapannya terkait dengan peristiwa tersebut.

Azis mengatakan bahwa pihak rumah sakit sebelumnya berencana akan memperlakukan jenazah dengan mengikuti prosedur penanganan PDP Virus Corona.

“Tetapi keluarga menolak, sehingga keluarga mengangkatnya ke mobil pribadi dan dibawa ke Kolaka,” terangnya.

Sayangnya, setiba di sana masyarakat telah berkerumun menyambut keatangan jenazah.

“Rencana awalnya (kami) akan melakukan beberapa tindakan preventif, tetapi melihat kenyataan ternyata kami sudah tidak bisa berbuat apa-apa,” tuturnya.

“Semua prosesi itu begitu cepat dilakukan, memandikan (jenazah) dan dibawa ke tempat pemakaman,” lanjut Azis.

Ia juga membenarkan bahwa pihak keluarga tidak memperlakukan jenazah dengan prosedur khusus.

Termasuk membuka plastik yang membungkus jenazah PDP Virus Corona tersebut.

“Betul, pihak keluarga membuka plastik itu dan melakukan prosesi pengurusan mayat seperti biasa,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Azis menerangkan jika pihaknya tengah melakukan pendataan untuk mengetahui siapa saja yang sempat melakukan kontak dengan jenazah PDP tersebut.

Selanjutnya pihak yang diketahui melakukan kontak akan diminta untuk menjalani isolasi atau karantina.

Sementara, PDP yang meninggal tersebut dikatakan telah menjalani uji swab, tetapi hasilnya belum keluar.

Sumber: tribunnews.com

Loading...
loading...
loading...