‘Saya Adalah Alasan Anda Untuk Tidak Memberi Madu Pada Bayi’

by

Saat yang menyenangkan bagi seorang ibu yang memiliki bayi adalah ketika ia berhasil menyusui bayinya secara eksklusif lalu mulai memberinya makanan padat, yaitu sekitar usia enam bulan.

Tapi, mungkin saat itu pula adalah saat yang membingungkan bagi para orangtua dalam hal apa yang harus diberi untuk makan bayi mereka.

Ada saran yang mereka dapatkan dari para profesionial. Ada juga saran dari keluarga dan teman yang bermaksud baik, meski mungkin tidak selalu aman untuk bayi Anda.

Seperti halnya pemberian madu. Botulisme bayi akibat pemberian maduadalah ancaman kesehatan langka tetapi nyata bagi bayi di bawah usia satu tahun.

Seorang ibu membagikan kisahnya sendiri tentang botulisme bayi dari madu. Kejadian ini terjadi pada ibu itu sendiri.

Kelli Tager memiliki bekas luka di lehernya. Setiap kali ia harus menjawab pertanyaan orang-orang tentang lubang di lehernya.

Kelli mendapat botulisme bayi dari madu ketika dia baru berusia enam bulan. Dalam sebuah artikel di Scary Mommy, dia menceritakan apa yang terjadi padanya.

“Usia enam bulan adalah ketika orang tua akhirnya bisa memperkenalkan rasa makanan ‘nyata’ kepada bayi mereka dan ibu saya (sebagai ibu hippie tahun 1970-an) dengan bahagia mulai memperkenalkan saya pada dunia selera dari oatmeal, yogurt, mustard, untuk bayinya tersayang.”

Sayangnya, ibu Kelli memperhatikan putrinya itu “tampak sedikit lesu.” Dokter menepisnya ketika dokter mengatakan itu flu.

Namun, ketika ibu Kelli sedang berusaha untuk merawatnya, dia melihat susu mengalir keluar dari mulutnya dan menyadari bahwa Kelli tidak bisa menelan.

Kelli lalu menceritakan, “Saya dilarikan ke rumah sakit dan langsung diberikan selang makanan ke hidung dan trakeotomi.”

“Saya menjadi lumpuh dari kepala saya (termasuk mata saya) sampai ke kaki saya. Kata ibuku saya mirip boneka kain.”

“Saya tidak bisa bergerak. Saya tidak bisa menelan. Saya tidak bisa bernafas.”

Ketika Kelli hampir mati, para dokter berjuang untuk menemukan penyebabnya.

Dia melanjutkan dalam artikelnya, “separuh dokter mengira saya menderita tumor otak. Jelas, orangtua saya tidak terlalu senang dengan diagnosis ini, tetapi untungnya, setengah dari dokter berpikir itu mungkin sesuatu yang lain, mereka hanya tidak tahu apa.”

Kelli terus berjuang melawan kondisinya, tinggal di rumah sakit selama dua setengah bulan. Dia membaik perlahan tapi pasti.

Namun, bahkan setelah dia dipulangkan, dia menjelaskan bahwa dia lupa cara menelan, jadi, “orang tua saya harus memberi memakan saya.”

Dia juga harus menjalani terapi okupasi karena “mereka tidak percaya saya akan pernah berjalan.”

Keterampilan motorik halus Kelli juga sangat menderita. Namun, melawan segala rintangan dia terus berjuang. Dan dia pun menang.

Dua tahun kemudian para dokter baru menemukan penyebabnya yaitu botulisme pada bayi dari madu.

Orang tua sekarang lebih sadar tentang bahaya memberi madu kepada bayi di bawah usia satu tahun. Juga, beberapa produsen madu memasang label peringatan pada produk mereka.

Selanjutnya, madu dipasteurisasi, biasanya membunuh spora yang dapat menyebabkan botulisme pada bayi.

Namun, Kelli merasa masih belum cukup kesadaran tentang bagaimana botulisme bayi yang mematikan dapat terjadi.

“Saya mendengar cerita orang-orang yang memakai dot karena tidak ada yang memberi tahu mereka di rumah sakit. Buku masak bayi saya hanya mencantumkan madu sebagai bagian dari “bagian satu tahun ke atas” bersama dengan ikan dan buah jeruk. Memberi bayi rasa jeruk tidak berisiko sama dengan memberi mereka rasa madu. Jeruk dapat menyebabkan ruam yang buruk, bukan botulisme.”

Ia meminta kepada kita untuk menyebarkan berita kepada teman-teman, keluarga, atau kelompok orangtua bahwa memberi madu kepada anak di bawah satu tahun bisa berakibat fatal.

Cukup berikan mereka ASI, atau bila tidak memungkinkan, susu formula, kemudian makanan pendamping ASI (MPASI) setelah berusia enam bulan.

Apa Itu Botulisme Pada Bayi?
Botulisme bayi adalah penyakit yang dapat terjadi ketika bayi menelan bakteri yang menghasilkan racun di dalam tubuh.

Ini disebabkan oleh paparan spora Clostridium botulinum (C. botulinum). Bakteri dari spora dapat tumbuh dan berkembang biak di usus bayi, menghasilkan racun yang berbahaya.

Kondisi ini dapat terjadi pada bayi hingga usia 12 bulan, karena bayi muda memiliki sistem pencernaan yang belum matang.

Tanda dan Gejala Botulisme Pada Bayi
Seperti dilansir dari kidshealth, gejala botulisme mulai antara tiga hingga 30 hari setelah bayi menelan spora.

Meskipun botulisme bayi dapat diobati, penting untuk mendapatkan perawatan medis sesegera mungkin. Bawa bayi Anda ke dokter segera jika Anda menemukan tanda-tanda peringatan ini.

Sembelit seringkali merupakan tanda pertama botulisme yang orang tua perhatikan. Biasanya disertai dengan gerakan floppy, kelemahan, dan kesulitan dalam mengisap atau memberi makan.

Gejala botulisme lainnya pada bayi meliputi:

  • Ekspresi wajah datar
  • Pemberian makan yang buruk (mengisap lemah)
  • Lemah menangis
  • Gerakan menurun
  • Kesulitan menelan dengan air liur yang berlebihan
  • Kelemahan otot
  • Masalah pernapasan

Bagaimana Mencegah Botulisme Pada Bayi?
Salah satu cara penting untuk mengurangi risiko botulisme pada bayi, menurut Mayo Clinic, adalah dengan tidak memberi bayi madu atau makanan olahan yang mengandung madu sebelum ulang tahun pertama mereka.

Madu adalah sumber bakteri Clostridium botulinum yang terbukti. Bakteri ini tidak berbahaya bagi anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa karena sistem pencernaan mereka lebih matang.

Cara terbaik adalah memasak makanan kaleng di rumah untuk mengurangi risiko kontaminasi dengan spora C. botulinum. Rebus makanan kaleng rumah selama 10 menit sebelum disajikan.

Juga, spora Clostridium botulinum ada di mana-mana di lingkungan. Mereka berada di debu dan kotoran, dan bahkan di udara.

Hindari bayi terpapar tanah atau debu yang berpotensi terkontaminasi. Paparan tanah yang terkontaminasi paling sering terjadi di dekat lokasi konstruksi dan pertanian atau daerah lain di mana tanah terganggu.

Sumber: intisari.grid.id

Loading...
loading...
loading...