Polisi Berhasil Tangkap Pelaku Pembunuh Guru Honorer, Ini Kronologinya

by

POLISI menangkap pelaku pembunuhan kasus mutilasi terhadap guru honorer Budi Hartanto, Jumat (12/4/2019).

Pelaku pembunuh guru honorer warga Kota Kediri, Jawa Timur ada dua orang.  Inisial pelaku pembunuhan disertai mutilasi adalah AP dan AJ.

Perlu diketahui pembunuh guru honorer itu berjenis kelamin laki-laki, mereka ditangkap di hari yang sama, Kamis (11/4/2019).

Namun pembunuh guru honorer ditangkap di lokasi yang berbeda. AP ditangkap di Jakarta oleh Anggota Mabes Polri. Sedangkan, AJ diringkus oleh kepolisian Kediri.

Kabid Humas Polda Jatim Kombespol Frans Barung Mangera menuturkan, AP merupakan pelaku pertama yang ditangkap polisi, Kamis (11/4/2019) sore di Jakarta.

“Kami tangkap di lokasi berbeda,” katanya pada awak media, Jumat (12/4/2019).

Melalui keterangan yang diperoleh AP, hanya berselang hitungan jam polisi juga menangkap AJ di Kediri.

“Si AP ungkap persembunyian si AJ lalu kami tangkap sore harinya di Kediri,” lanjutnya.

Barung menerangkan, proses penyelidikan terhadap kedua pelaku akan diupayakan di Polda Jatim.

Saat ini, lanjutnya, pihaknya sedang memastikan pelimpahan tersangka.

“Kami akan bawa 2 pelaku ke Polda jatim untuk kami selidiki lebih lanjut. Jumat (12/2/2019)sore ini pelaku mungkin sudah tiba di sini,” tandasnya.

Pelaku Diduga Orang Dekat Korban
Sebelumnya, pelaku pembunuhan dan mutilasi Budi Hartanto Guru Honorer asal Kota Kediri, diperkirakan orang dekat dan sangat dikenal korban.

“Pelaku diperkirakan sangat dekat dan sangat mengenal korban,” kata Kabid Humas Polda Jatim Kombespol Frans Barung Mangera, Sabtu (6/4/2019).

Kedekatan yang terjadi antara korban dan pelaku, ungkap Barung, karena kesamaan lingkungan sosial yang dilakukan keduanya dalam sebuah komunitas.

“Karena berhubungan juga dengan lingkungan atau komunitas yang sedang digeluti oleh korban,” lanjutnya.

Barung meyakini, pelaku pembunuhan dan mutilasi dilakukan lebih dari satu orang.

“Jadi bukan pelaku tunggal. Artinya pembunuhan itu ada yang membantu atau memperlancar,” ujarnya.

Sejauh proses penyidikan berlangsung, lanjut Barung, sudah ada 16 orang saksi yang diperiksa.

Di luar 16 orang saksi itu, ungkap Barung, terdapat dua orang terduga kuat sebagai pelaku.

“Saat ini kami sedang lakukan pengejaran terhadap 2 orang itu,” tandasnya.

Periksa Saksi Teman Dekat Korban
Polisi masih berusaha mengungkap pelaku pembunuhan terhadap Budi Hartanto (28), guru honorer asal Mojoroto, Kota Kediri, yang jasadnya di dalam koper ditemukan di pinggir sungai lahar bawah jembatan Desa Karanggondang, Kecamatan Udanawu, Kabupaten Blitar.

Sampai sekarang, polisi sudah memeriksa 14 saksi dalam kasus itu.

Ke-14 saksi yang diperiksa, tiga saksi dari Blitar dan 11 saksi lainnya merupakan teman dekat korban.

“Tiga saksi dari Blitar itu yang menemukan jasad korban di lokasi. Sedangkan 11 saksi lainnya semua teman dekat korban,” kata Kapolres Blitar Kota, AKBP Adewira Negara Siregar, Jumat (5/4/2019).

Adewira mengatakan polisi mendalami keterangan satu saksi yang diduga hendak bertemu dengan korban sebelum jasadnya ditemukan dalam koper di Blitar.

Saksi yang terakhir hendak bertemu korban berinisial, I. Saksi itu janjian akan bertemu korban, Selasa (2/4/2019) malam.

Sedangan, jasad korban ditemukan di pinggir sungai Desa Karanggondang, Kecamatan Udanawu, Kabupaten Blitar, Rabu (3/4/2019) pagi.

“Dari pemeriksaan percakapan di ponselnya, I ini mau bertemu dengan korban Selasa (2/4/2019) malamnya,” ujar Adewira.

Dikatakan Adewira, I sudah diamankan untuk dimintai keterangan. Saat diperiksa, I mengaku belum lama berkenalan dengan korban.

Sebelumnya, I sudah pernah bertemu dengan korban.

“Malam sebelum jasad korban ditemukan di pinggir sungai, mereka mau ketemuan lagi. Untuk keperluan apa mereka bertemu, itu yang masih kami dalami,” katanya.

Saat disinggung apakah I adalah pasangan korban? Adewira belum bisa memastikan. Tetapi, menurutnya, I juga teman dekat korban.

“Saksi-saksi yang diperiksa rata-rata teman dekat korban,” ujarnya.

Sumber: tribunnews.com

Loading...
loading...
loading...