Perbedaan Hak Orang Kaya dan Miskin Atas Daging Qurban, Perlu Diketahui

by -3,598 views

Seperti diketahui, setiap tahun khususnya di bulan Dzulhijjah, seluruh umat muslim di dunia merayakan Hari Idul Adha.

Perayaan ini, bertepatan dengan pelaksanaan ibadah haji di kota Mekkah yang dilakukan oleh sebagian umat muslim yang telah mampu.

Bukan hanya itu, pada Hari Raya Idul Adha seluruh umat muslim diwajibkan untuk melaksanakan ibadah berkurban.

Ibadah kurban ini biasanya dilakukan dengan kegiatan penyembelihan hewan sapi dan kambing.

Selanjutnya daging hasil sembelihan sapi dan kambing tersebut akan dibagikan ke masyarakat.

Pembagian daging kurban ini lebih diutamakan kepada masyarakat miskin atau kurang mampu.

Meskipun begitu, pembagian daging umumnya juga diberikan pada seluruh masyarakat, termasuk orang kaya.

Hal ini dilakukan agar semua masyarakat dapat merasakan dan menikmati berkah dari Allah SWT.

Namun perlu diketahui, bahwa terdapat perbedaan hak orang kaya dan miskin atas daging kurban yang dibagikan. Hal ini tidak lain berkaitan dengan hak pemanfaatan daging kurban itu sendiri.

Di mana orang miskin diberikan hak secara penuh atas daging kurban yang telah diterima. Sedangkan orang kaya tidak memiliki hak secara utuh.

Lalu bagaimana penjelasan perbedaan hak orang kaya dan miskin atas daging kurban. Dan alasan apa yang mendasari aturan tersebut.

Dilansir dari laman NU Online, berikut kami telah merangkum ulasan perbedaan hak orang kaya dan miskin atas daging kurban yang perlu Anda ketahui.

Hak Orang Miskin
Perbedaan hak orang kaya dan miskin atas daging kurban yang pertama adalah status hak milih penuh yang diberikan pada orang miskin.

Seperti diketahui, dalam ajaran islam harus saling membantu sesama termasuk membantu kaum miskin atau tidak mampu untuk pemenuhan kebutuhan mereka.

Dengan begitu, pembagian daging kurban pun cenderung diutamakan bagi orang miskin.

Mereka pun diberikan status tamlik atau hak kepemilikan secara penuh atas daging kurban yang telah diterimanya.

Dalam hak kepemilikan penuh, orang miskin diperbolehkan untuk menggunakan daging kurban secara bebas.

Baik untuk dijual, dihibahkan kepada orang lain, disedekahkan, disuguhkan untuk tamu, atau juga dikonsumsi sendiri.

Dengan hal inilah, masyarakat miskin dapat memanfaatkan daging kurban dalam hal apapun sebab mereka telah memiliki hak penuh atas daging yang telah diterima.

Selama hal itu dilakukan untuk tujuan baik maka selalu terdapat berkah yang bisa dirasakan dalam setiap daging kurban.

Hak Orang Kaya
Perbedaan hak orang kaya dan miskin atas daging kurban berikutnya hanya memberikan hak kepemilikan yang terbatas bagi orang kaya.

Dalam hal ini, orang kaya yang turut menerima pembagian daging kurban hanya diberikan hak yang bersifat konsumtif.

Dengan begitu, mereka tidak diperkenankan untuk menjual, menghibahkan kepada orang lain, mewasiatkan, atau sikap memberikan hak penuh kepada pihak penerima.

Sehingga jelas, hak orang kaya atas daging kurban yang diterima hanya boleh digunakan untuk konsumsi pribadi dan keluarga, serta boleh diberikan kepada orang lain untuk tujuan yang sama yaitu dikonsumsi.

Misalnya seperti disuguhkan atau disedekahkan kepada tamu yang datang ke rumah.

Hal ini perlu diperhatikan, agar daging kurban yang diterima dapat memberikan berkah yang baik dan tidak disalahgunakan.

Mengapa Terdapat Perbedaan Hak
Dari penjelasan perbedaan hak orang kaya dan miskin atas daging kurban di atas, dapat dipahami bahwa orang kaya tidak bisa memanfaatkan daging kurban dalam hal apapun kecuali untuk tujuan konsumsi.

Sedangkan bagi orang miskin, daging kurban yang telah diterima bebas digunakan dalam hal apa saja selama mempunyai tujuan yang baik.

Baik untuk pemenuhan kebutuhannya sendiri maupun untuk membantu sesama.

Pengaturan hak ini dilakukan agar pembagian daging kurban tidak dimonopoli untuk kepentingan orang kaya. Sebab, mereka merupakan golongan orang yang tidak perlu dibantu.

Sebaliknya, mereka justru merupakan pihak yang perlu memberikan bantuan kepada orang miskin atau orang yang membutuhkan.

Sehingga golongan orang kaya hanya dapat memanfaatkan daging kurban secara terbatas, yaitu untuk tujuan konsumsi dan tidak dapat menjual maupun menyedekahkannya dengan memberikan hak penuh kepada penerima.

Siapa Orang Kaya dan Orang Miskin yang Dimaksud
Berdasarkan penjelasan perbedaan hak orang kaya dan miskin atas daging tersebut, kemudian perlu diperjelas kembali siapa orang kaya yang dimaksud dalam hal ini.

Orang kaya yang dimaksud dalam konteks ini tidak lain adalah mereka yang haram menerima zakat, atau orang yang memiliki harta atau pekerjaan yang mampu mencukupi kebutuhan dirinya beserta keluarganya.

Sehingga mereka termasuk golongan yang tidak perlu dibantu atau diberikan sedekah.

Sedangkan, orang miskin yang dimaksud dalam perbedaan hak atas daging kurban ini adalah mereka yang jauh dari standar kaya.

Tidak memiliki aset yang cukup atau pekerjaan dengan penghasilan layak untuk mencukupi kebutuhan hidupnya dan keluarganya.

Sehingga mereka termasuk golongan yang perlu dibantu dan layak menerima sedekah, termasuk dalam sedekah pembagian daging kurban.

Sumber: merdeka.com

loading...
loading...