Omelan dan Bentakan Orangtua Bisa Sebabkan Anak Trauma

by

Banyak orangtua yang mulai meninggalkan kekerasan fisik pada anak-anaknya, namun tidak dengan kekerasan verbal. Tak sedikit orangtua yang masih berteriak, membentak, dan berkata kasar ketika buah hatinya melakukan kesalahan.

Walau tidak menyentuh fisik, kekerasan verbal juga melukai anak, apalagi jika dilakukan oleh orangtua, guru, atau pelatihnya. Anak bisa mengalami trauma emosional yang berdampak jangka panjang.

Hal paling buruk dari pola asuh orangtua semacan itu adalah rusaknya self-esteem anak, rusaknya kemampuannya untuk percaya dan membentuk hubungan, serta turunnya kemampuan akademik anak.

Temuan dari penelitian-penelitian terbaru juga mengungkap, kekerasan verbal yang diterima anak sama-sama merusak emosinya seperti halnya kekerasan fisik dan seksual. Anak juga lebih beresiko mengalami depresi dan kecemasan.

Orangtua mungkin tak menyadari tindakannya selama ini merupakan bentuk kekerasan verbal sehingga tanpa sadar terus melakukannya. Itu sebabnya sebagai orangtua kita perlu mengingat bahwa ketika sedang marah dan emosional, apa yang kita ucapkan pada anak bisa berpengaruh.

Sebagai orangtua, kita menjadi role model bagi anak, sehingga jika kita sering kehilangan kontrol diri, melakukan kekerasan, dan tidak peduli pada perasaan anak, kita pun sedang membesarkan anak yang akan melakukan hal yang sama kelak.

Seseorang dianggap melakukan kekerasan verbal pada anak jika melakukan hal-hal berikut:

  • Memberi label, meremehkan, mengumpat, dan mempermalukan. Misalnya: “Dasar kamu bodoh”, “anak sial’.
  • Menolak atau mengancam akan mengabaikan anak. Misalnya “Ibu menyesal melahirkan kamu”, “Seharusnya kamu dulu diadopsi”. Kekerasan semacam ini akan menciptakan kesan anak tidak diinginkan dalam keluarga.
  • Mengancam melakukan kekerasan fisik. Penelitian menunjukkan kaitan antara agresi verbal dan fisik. Orangtua yang sering berteriak ke anak ternyata adalah mereka yang juga pada akhirnya memukul anak. Demikian pula sebaliknya.
  • Menyalahkan anak. Misalnya, “Kalau kamu tidak ceroboh, adikmu tidak akan terluka” atau “Gara-gara kamu keluarga ini jadi berantakan.” Anak akan merasa sebagai anak yang buruk atau tidak layak bahagia.
  • Menggunakan sarkasme dan juga membandingkan dirinya dengan anak lain atau saudaranya.
  • Sering bertengkar dengan pasangan. Penelitian menunjukkan, anak yang sering melihat orangtuanya bertengkar akan merasa cemas dan depresi.

 Tanda anak menderita oleh kekerasan verbal:

  • Memiliki citra diri negatif. Misalnya anak akan mengatakan dirinya bodoh, tidak ada yang menyukainya. Anak juga mungkin akan menarik diri, jadi lebih pendiam, atau depresi.
  • Melakukan tindakan melukai diri.
  • Perilaku antisosial, misalnya ia akan memukul anak lain, sering bertengkar dengan teman sekelas, atau bersikap kejam pada hewan.
  • Perkembangan terganggu, dalam hal fisik, social, akademik, dan perkembangan emosionalnya. Ia mungkin akan sulit berteman, tertinggal dalam pelajaran, atau melakukan perilaku regresi seperti mengompol lagi, mengisap jempol, atau perilaku menarik-narik rambut.

Sumber: kompas.com

Loading...
loading...
loading...