Miris Bayi Lahir Tanpa Kaki dan Tangan di India, Ternyata Mengalami Sindrom Tetra Amelia

by -6,227 views

Bayi perempuan yang lahir tanpa lengan atau kaki karena kelainan genetik yang langka membuat para dokter dan keluarga bingung di India.

Dikutip Wartakotalive.com dari dailymail.co.uk, Sabtu (28/6/2020), seorang bayi perempuan yang lahir tanpa keempat anggota badan karena kelainan genetik yang langka telah membuat dokter dan anggota keluarga bingung di India.

Seorang wanita, yang dilaporkan media setempat berusia 28 tahun, melahirkan anak di desa Sakla, Sironj Tehsil di distrik Vidisha kemarin.

Menurut laporan, bayi itu lahir dengan kelainan bawaan autosom Tetra Amelia – yang ditandai dengan tidak adanya keempat anggota badan

Rekaman menunjukkan seorang wanita menggendong bayi yang kehilangan kedua lengan dan kakinya dan dibungkus selimut.

Dr Suresh Aggarwal, seorang dokter anak di Rumah Sakit Rajiv Gandhi Smriti, Sironj, mengatakan bayinya sehat.

Dokter menyarankan bayi akan dibawa untuk penilaian lebih lanjut untuk memeriksa apakah organ internalnya telah berkembang dengan baik.

Sindrom Tetra Amelia adalah kelainan genetik yang disebabkan oleh mutasi pada gen WNT3 dan sangat jarang.

Menurut Bhopal CMHO dan dokter anak Dr Prabhakar Tiwari, sindrom ini mempengaruhi satu dari 100.000 bayi yang baru lahir.

Dia mengatakan ini adalah kasus pertama dalam karirnya.

Sebuah studi 2011 oleh Dr Eva Bermejo-Sanchez dari Research Center on Congenital Anomalies (CIAC) di Instituto de Salud Carlos III di Spanyol menunjukkan bahwa gangguan tersebut terjadi pada sekitar satu dari setiap 71.000 kehamilan.

Ada beberapa kasus sindrom selama bertahun-tahun, termasuk RJ Wilson dari Florence, South Carolina.

Ibunya, Jasmine Self, hamil lima bulan ketika hasil USG menunjukkan anggota badannya tidak berkembang.

Setelah dinasihati untuk menghentikan kehamilannya, Ms Self dan pacarnya Rondell Wilson memutuskan untuk tidak menyerah pada bayi mereka.

Kasus inspirasi lainnya adalah Nicholas James Vujicic, lahir pada tahun 1982, yang juga dilahirkan dengan sindrom tersebut.

Ayah empat anak Australia ini sekarang menjadi pembicara motivasi yang terkenal dan penulis beberapa buku.

Dia telah melakukan perjalanan ke lebih dari 44 negara untuk mengadvokasi kepositifan dan motivasi terlepas dari keadaannya.

Dia menawarkan panduannya dan berbagi kisahnya dengan siswa sekolah, tahanan penjara dan kelompok masyarakat.

Berbicara kepada 60 Minutes dalam sebuah wawancara tahun lalu bersama istrinya, Kanae, dia ungkapkan bahwa pengganggu di sekolah sering kali kejam dan pada usia 10 tahun. Bahkan dia telah mencoba untuk bunuh diri.

Pria berkelahiran 4 Desember 1982 di Melbourne, Australia adalah seorang motivator dunia serta direktur sebuah lembaga yang bernama¬†“Life without Limbs”.

Dengan berkeliling di lebih dari 47 negara, Nick telah berhasil memotivasi banyak orang.

Dia bahkan menjadi orang yang meyakinkan kedua orangtuanya untuk kuat.

Awalnya, keberadaannya nyaris membuatnya putus asa dan bahkan ingin mengakhiri hidupnya sendiri.

Hingga pada akhirnya pada usia 17 tahun ia bangkit dan bisa melakukan aktifitasnya sendiri seperti mengetik, berenang, makan, dan yang lainnya.

Dia percaya akan keindahan rencana Tuhan yang membawanya menjadi motivator dunia seperti sekarang ini.

Apa Sindrom TETRA-AMELIA?
Sindrom tetra-amelia adalah kelainan yang sangat jarang terjadi di mana bayi dilahirkan tanpa anggota tubuhnya.

Kondisi ini juga dapat menyebabkan malformasi parah pada bagian tubuh lain, termasuk wajah, jantung, sistem saraf, kerangka dan alat kelamin.

Paru-paru sering juga kurang berkembang, yang dapat membuat sulit bernafas atau tidak mungkin tanpa bantuan.

Karena parahnya kondisi seorang penderita, banyak pasien yang mati mati atau meninggal tak lama setelah kelahiran.

Prevalensi sindrom Tetra-amelia tidak jelas, namun hanya dilaporkan pada beberapa keluarga di seluruh dunia.

Ini disebabkan oleh mutasi genetik pada bagian DNA yang memainkan peran penting dalam perkembangan sebelum kelahiran.

Penderita membutuhkan bantuan seumur hidup dengan kursi roda yang dirancang khusus.

Manajemen sebaliknya tergantung pada tingkat keparahan malformasi lainnya.

Sumber: tribunnews.com

loading...
loading...