Kronologi Ledakan di Beirut Lebanon dan Kesaksian Para Korban, Ada Orang Terlempar Sejauh 2 KM

by -3,293 views

Pihak berwenang Libanon mengatakan sed/ikitnya 78 orang tewas dan sekitar 4.000 lainnya cedera dalam ledakan besar-besaran di pelabuhan di ibukota, Beirut, Selasa (4/8/2020).

Ledakan pada hari Selasa mengirim gelombang kejutan di seluruh kota, menyebabkan kerusakan luas bahkan di pinggiran ibukota.

Dikutip dari Aljazeera, rekaman ledakan bersama oleh warga di media sosial menunjukkan kolom asap naik dari pelabuhan diikuti oleh ledakan besar, mengirimkan awan putih dan bola api ke langit.

Mereka yang merekam kejadian dari bangunan tinggi 2 km (satu mil) dari pelabuhan terlempar ke belakang oleh goncangan.

Ledakan di pelabuhan Beirut pada hari Selasa terasa di seluruh kota dan sekitarnya, menyebabkan kerusakan luas dan menyebarkan kepanikan.

Pihak berwenang telah meluncurkan penyelidikan untuk menentukan apa yang menyebabkannya.

Salah satu saksi mata mengatakan bahwa dirinya sangat bersyukur masih bisa bertahan hidup setelah mengalami ledakan tersebut.

“Saya berada beberapa meter dari pusat listrik di Lebanon, yang sejajar dengan pelabuhan,” Nada Hamza, seorang warga Beirut, mengatakan.

“Saya keluar dari mobil saya, saya lari ke pintu masuk salah satu bangunan, kemudian saya menyadari bahwa bangunan itu hancur.

Kemudian, saya mencoba menelepon orang tua saya, tetapi saya tidak dapat menjangkau siapa pun,” tambahnya.

“Aku tidak percaya aku masih hidup,” pungkasnya

Beberapa orang di atas kapal Italia berlabuh di dekat lokasi ledakan, Ratu Orient, terluka dan dibawa ke rumah sakit.

“Kapal itu benar-benar hancur – kabin, ruang tunggu, semuanya,” kata Vincenco Orlandini, seorang anggota kru berusia 69 tahun.

“Aku mendengar ledakan itu, dan aku terbang ke seberang lobi, lalu aku mendarat di karpet, dan aku beruntung, kurasa itu menyelamatkanku,” kata dia.

Dikutip dari New York Times, tembok besar bahan peledak yang disita pemerintah bertahun-tahun lalu disimpan di tempat ledakan itu terjadi, menurut pejabat tinggi Libanon – khususnya amonium nitrat, yang biasa digunakan dalam pupuk dan bom.

Presiden Michel Aoun mengatakan bahwa 2.750 ton amonium nitrat telah disimpan selama enam tahun di pelabuhan tanpa langkah-langkah keamanan dan mengatakan itu “tidak dapat diterima”.

Dia menyerukan pertemuan kabinet darurat pada hari Rabu dan mengatakan keadaan darurat dua minggu harus diumumkan.

Beberapa jam sebelumnya, Mayor Jenderal Abbas Ibrahim, kepala dinas keamanan umum Lebanon, mengatakan bahwa “bahan-bahan yang sangat eksplosif” disimpan di situs tersebut, yang kemudian dikonfirmasi oleh Aoun.

Pada awalnya, tak satu pun dari mereka mengatakan apa bahan-bahan itu, tetapi Jenderal Ibrahim memperingatkan agar tidak “mendahului penyelidikan” dan berspekulasi tentang tindakan teroris.

Setelah ledakan itu terjadi, pemerintah setempat menggelar pertemuan dewan darurat yang diselenggarakan di istana Presiden Baabda yang juga dihadiri oleh Menteri Hassan Diab.

Dalam pertemuan tersebut diputuskan bahwa komite investigasi ditugaskan untuk menyelidiki siapa yang bertanggung jawab atas ledakan di ibu kota Lebanon tersebut.

Lalu keluarga korban akan diberi kompensasi. Selanjutnya, lalu lintas impor akan dialihkan ke pelabuhan Tripoli di Libanon utara.

Sumber: tribunnews.com

loading...
loading...