Kisah Mereka yang Kaya Justru Dermawan Pada yang Mampu, Tapi Perhitungan Pada si Miskin

by

Lihat sekeliling, banyak dari kita atau bahkan kita sendiri yang menunjukkan kekuasaan atas mereka yang miskin tetapi murah hati pada mereka yang tidak membutuhkan bantuan.

Mau tidak mau, kejadian-kejadian terebut menjadi realitas yang sering kita temui.

Ini adalah kisah seorang wanita yang membeli telur pada penjual telur tua.

Banyak dari kita yang tidak sadar telah melakukan hal ini pada penjual-penjual kecil. Seorang wanita mendekati penjual telur tua itu.

Dia bertanya, “berapa harga telur ini?”

Penjual tua menjawab. “1 $ per 10 butir telur, madam.”

Wanita itu kemudian berkata lagi, “Saya ingin membeli 15 butir telur seharga 1 $. Jika tidak boleh, saya akan pergi.”

Penjual lantas menjawab, “Bawalah telur ini madam dengan harga yang Anda inginkan. Mungkin, ini pembuka rezeki untuk saya karena belum ada yang membeli telur pun hari ini.”

Wanita ini membeli telur lantas pergi dengan perasaan menang.

Dia masuk ke mobol mewahnya dan pergi ke restoran mewah pula dengan teman-temannya.

Di sana, dia dan temannya memesan makanan apa pun yang mereka suka. Mereka makan sedikit dan menyisakan banyak makanan di meja.

Lalu, dia pergi ke kasir untuk membayar tagihannya sebesar $ 140. Dia memberikan uang sebanyak $150 dan meminta pemilik restoran untuk mengambil kembalianya.

Apa yang dilakukan wanita itu mungkin tampak normal bagi pemilik restoran namun akan begitu menyakitkan bagi penjual telur yang malang.

Mengapa kita selalu menunjukkan kekuatas atas mereka yang lemah?

Mengapa kita bermurah hati pada mereka yang bahkan tidak membutuhkan bantuan kita?

Seorang ayah biasa membeli barang sederhana dari orang miskin dengan harga tinggi, meskipun dia tidak membutuhkan barang itu.

Dia bahkan biaya membayarnya ekstra. Anakanya khawatir dengan tindakan yan dilakukan ayah itu, kemudian dia bertanya kepada ayahnya.

Lalu ayahnya menjawab, “Ini adalah sebuah amal yang dibungkus dengan martabat, wahai anakku.”

Sumber: suar.grid.id

Loading...
loading...
loading...