Kenapa Umat Islam Mengelilingi Ka’bah? Ini Jawaban Dr. Zakir Naik

by

Dr. Zakir Naik adalah nama yg tidak asing lagi di semua dunia. Beliau populer sebagai seorang ahli dalam bagian perbandingan agama diperingkat antarabangsa.

Beliau begitu populer dengan tehnik pidato serta debatnya yang begitu mantap serta terkesan, memakai dalil-dalil dari pada al-Quran serta hadis yang sahih dan beberapa kitab-kitab agama lain seperti kita Bible, kitab Veda, kitab Bhagwad Geeta, kitab Upandishads serta banyak lagi.

Kembara dakwahnya juga nyatanya terkesan serta efisien jika komunitas ceramah beliau sentiasa menarik ketertarikan beberapa ribu hadirin dari pelbagai latar belakang agama.

Dilahirkan pada 18 Oktober 1965 di Mumbai, India beliau juga populer dengan kebolehannya mematahkan hujah pihak lawan dan memberi jawapan yang menyakinkan pada bebrapa masalah yang dikemukakan dengan cara sepontan.

Mendekati th. 2002, beliau sudahpun memberi lebih dari pada 1000 ceramah di peringkat antarabangsa seperti di Amerika Syarikat, Kanada, United Kingdom, Arab Saudi, United Arab Emirates, Kuwait, Qatar, Bahrain, Oman, Afrika Selatan, Itali, Mauritius, Australia, Malaysia, Singapura, Hong-Kong, Thailand, Guyana (Amerika Selatan) serta banyak lagi termasuklah ceramah di tempat asal beliau sendiri ; India.

Didalam tiap-tiap ceramahnya pastinya banyak bebrapa masalah diserahkan padanya. Apa yang menarik kesempatan ini penulis menginginkan berkongsikan dengan pembaca semuanya tentang masalah “Mengapa Umat Islam melingkari Ka’bah? Mari kita lihat jawapan dari Dr. Zakir Naik ini.

Dalam satu komunitas terbuka yang di hadiri oleh beberapa ribu orang serta ditayangkan di Peace TV, seseorang lelaki ajukan pertanyaan pada Dr Zakir Naik, kenapa umat Islam melingkari ka’bah saat haji serta umrah. Adakah argumen ilmiah serta logik disebaliknya?

Saya menginginkan tahu mengenai Ka’bah. Maksud saya, apa penjelasan dengan cara kajian keilmuan serta logik utamanya Ka’bah? Serta kenapa umat Islam melingkari Ka’bah? ”

Jawapan Dr. Zakir Naik Kenapa Muslim Melingkari Kabah

Saudara ini ajukan pertanyaan dengan bagus.

Apa utamanya Ka’bah menurut kajian keilmuan serta logik? Serta kenapa umat Islam mengelili Ka’bah?

Ramai orang bukanlah Islam berasumsi bahawa umat Islam menyembah Ka’bah. Saya bakal memberi jawapan saya serta kelak saya bakal memberi jawapan dengan cara ilmiah.

Saya akan satukan berbarengan.
Menjawab soalan saudara serta menjawab orang bukanlah Islam yang lain atas kesalahfahaman ini.

Ka’bah yaitu kiblat, seperti firman Allah dalam Al Qur’an :

“Dan dimana saja anda ada, palingkanlah mukamu ke arah Ka’bah” (QS. Al Baqarah : 144)

Dalam bhs Arab, kiblat. Jadi Ka’bah cuma untuk arah. Sebagai contoh, umpamanya saat ini kita sembahyang, sebagian orang menghadap selatan, ada yang menghadap utara, ada yang ke timur, ada yang ke barat. Ke arah mana yang anda turut? Jadi untuk persatuan, kami menghadap pada satu arah Ka’bah.

Jadi Ka’bah yaitu kiblat kami. Tak ada seseorang muslim juga yang pernah menyembah Ka’bah.

Serta saat peta geografi dunia pertama kalinya yaitu muslim yang bikin itu pertama kalinya. Al Idrisi pada th. 1154 yang bikin peta dunia, bahkan juga muslim yang bikin peta dunia itu, kutub selatan ada diatas serta kutub utara ada dibawah serta Ka’bah ada di tengah-tengah.

Lalu orang Barat meluncurkan kartografi (pembuatan peta) serta merubah kutub utara ke atas serta kutub selatan ke bawah, bahkan juga Ka’bah tetap masih ada di tengah-tengah.

Jadi di bahagian mana juga anda ada didunia, bila anda ada di utara menghadap ke selatan, bila anda ada di timur menghadap ke barat, bila anda ada di barat menghadap ke timur, bila anda di selatan menghadap ke utara. Semuanya muslim didunia menghadap pada satu arah iaitu Ka’bah serta Ka’bah yaitu kiblat.

Saat ini, saat anda pergi umrah, saat pergi haji, kita lakukan tawaf melingkari Ka’bah. Kita jalan melingkari ka’bah. Mengapa kami jalan melingkari Ka’bah? Pada intinya yaitu kerana Tuhan Pencipta. Serta Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam lakukan itu.

Anda ajukan pertanyaan, apa argumen logiknya? Ini tak dijelaskan dalam Quran serta hadis. Bila saya yaitu orang yang berakal mahu berpikir, mengapa kami jalan mengelilinginya? Argumen yang bisa saya pikirkan yaitu tiap-tiap lingkaran cuma miliki satu titik tengah. Kita jalan melingkari Ka’bah yaitu untuk menunjukkan bahawa cuma ada satu Tuhan.

Kerana lingkaran cuma miliki satu titik tengah akan tidak ada dua titik tengah. Bila kita jalan melingkari Ka’bah yaitu untuk menunjukkan bahawa cuma ada satu Tuhan.

Serta pernyataan Umar bin Khattab radhiyallahu ‘anhu saat mencium Hajar Aswad yang ada di Ka’bah, “Hajar aswad ini hanya batu yg tidak dapat memberi kebaikan serta keburukan. Saya menciumnya kerana lihat Nabi menciumnya. ” Jadi tak ada muslim yang menyembah Ka’bah.

Bahkan juga di jaman Nabi, ada teman dekat yang melantunkan azan diatas Ka’bah. Tak ada orang yang menyembah suatu hal lantas berani berdiri di atasnya.

Jadi Ka’bah yaitu kiblat, cuma arah. Bukanlah disembah.

Sumber: liputanterupdate.com

Loading...
loading...
loading...