Dikira Hanya Pilek dan Batuk Biasa, Ternyata Bocah Ini Idap Penyakit Mematikan, Peringatan Buat Orangtua

by

Pasti tidak akan pernah terlintas dalam pikiran seorang ibu bahwa anaknya mungkin menderita kanker.

Apalagi dia anak yang sangat sehat, jarang masuk angin, bahkan sekali pun tidak pernah minum antibiotik.

Tapi ibu dari Malaysia ini, Mary Anne Loh, baru-baru ini memposting di laman Facebook, tentang hari yang mengubah hidupnya selamanya.

Bagaimana Awal Mula Terjadi
Mary menulis tentang putranya Ethan, “Ethan adalah anaknya yang 100% disusui, sangat sehat dengna hampir tidak ada penyakit sama sekali. Tidak pernah demam tinggi, batuk, atau flu apa pun.”

“Jika dia terserang flu atau batuk, dia bisa sembuh sendiri dalam waktu kurang dari 3 hari tanpa obat. Jadi secara harfiah dia tidak pernah minum obat apa pun dalam hidupnya sampai hari H (hari diagnosis).”

Peristiwanya dimulai pada awal 2015, dan Mary menguraikan tanda-tanda peringatan pertama.

Begini postingannya, “Semuanya dimulai awal 2015, serangan flu dan batuk besar pertama kalinya, diikuti dengan demam ringan. Babak 1 berjalan dengan sendirinya dalam waktu kurang dari seminggu, tidak ada kunjungan dokter karena itu tidak buruk.”

“Setelah 2 minggu berhenti, ia kembali, babak ini bertahan lebih lama dan sedikit lebih buruk dari putaran 1, membawa Ethan ke sebuah rumah sakit di dekat rumah, dokter mengonfirmasi paru-paru jelas, hanya diberikan prospan dan setelah itu sembuh.”

“Ethan normal, masih aktif dan tidak bisa diam.” Hingga gejala lain muncul.

“Sekitar pertengahan 3 Februari flu dan batuk tetapi tidak demam, itu juga hilang dalam waktu kurang dari seminggu. Datang Maret dia mulai mengeluh sakit di bawah ketiaknya yang saya pikir dari bagaimana saya menggendongnya. Saya terus mengawasi, itu terjadi dalam beberapa hari.”

“Menjelang minggu ketiga Maret rasa sakit di ketiak kembali lagi, ronde ini dia menolak untuk mengangkat lengannya. Dan lagi itu kondisi itu sembuh dengan sendirinya.”

Mary yang cemas berkonsultasi dengan banyak dokter anak, “Dari Januari hingga Maret saya telah membawanya berkali-kali ke klinik, untuk kepastian meskipun saya yakin dia baik-baik saja dan sebagian mengalami sakit.”

“Memasuki bulan April, saya perhatikan sedikit penurunan berat badan tapi dia masih aktif dan makan meskipun kadang-kadang mengeluh perutnya tidak nyaman yang kita semua pikir adalah gas karena dia sering mengeluarkan gas.”

Setiap kali Mary diyakinkan bahwa semuanya baik-baik saja, bahkan hasil tes darah pun demikian.

“Dari Januari hingga April kami melakukan perjalanan kembali ke Penang untuk tes darah dan dia tetap aktif. Kami bahkan melakukan perjalanan kereta api ke Ipoh, dia baik-baik saja, meskipun sedikit lelah dari biasanya.”

Bahkan tes darah gagal mengungkapkan kebenaran, “Memasuki bulan Mei, dia mulai merasakna sakit kaki,  dia tidak bisa berjalan lama dan selalu ingin digendong. Ketidaknyamanan perut menjadi lebih sering, penurunan berat badan menjadi lebih signifikan. Dan sekali lagi tes darah yang dilakukan hasilnya baik-baik saja.”

“Kami punya rencana untuk pergi Disney pada 23 Mei 2015, namun sakit kakinya bertambah dari buruk menjadi lebih buruk di hari libur, beberapa hari dia baik-baik saja dan beberapa hari itu buruk.”

Dan akhirnya ketika sakit kaki Ethan menolak untuk pergi, Mary membuat keputusan, “Pada 19 Mei setelah pagi hari kami keluar di taman, saya membuat janji sore hari untuk menemui Dokter Ortopedi Anak Dr Yong Su Mei di Park City Medical Pusat.”

Dr. Yong curiga ada yang tidak beres, “Xray sudah dilakukan dan sudah jelas tapi penyelamat hidup kami, Dr Yong, khawatir tentang perut kembung Ethan dan mencatat bahwa ia sedikit pucat. Dia kemudian menyarankan dan mendesak dan merujuk kami ke Dokter Anak Dr Liew Pei Sze.”

“Dr Liew berusaha untuk ‘menyentuh & merasakan’ perut Ethan (yang sebenarnya adalah limpa dan hati). Dia memerintahkan untuk melakukan penghitungan darah lengkap (CBC) … sambil menunggu perawat mempersiapkan diri.”

“Saya mulai googling … Saya mengukur ekspresi wajah Dr Yong & Dr Liew bersama dengan apa yang saya temukan di google … tapi saya masih hanya mengira-ngira saja.”

Butuh waktu lama agar hasil darahnya keluar, saya menemui teman dekatku Ang SH, yang sempat memerangi leukemia pada malaikat kecilnya.

“Dia mencoba menenangkan saya, bagaimana kemungkinan 2 teman baik ini putra-putranya menderita leukemia?

Pada 6:38 sore 19/5/15, DrLiew menyampaikan kabar itu; WBC adalah 24 (normal adalah 7, sedikit lebih tinggi jika infeksi) Dr Liew mengatakan ini; dan ya saya ingat setiap kata seperti kemarin!

Dokter berkata, “Ibu Ethan, dari tes darah, saya minta maaf untuk mengatakan kemungkinan leukemia, suatu bentuk kanker darah yang sangat tinggi. Trombosit dna hemoglobin Ethan berada pada tahap berbahaya, kami membutuhkannya untuk masuk dan akan membawanya keluar dengan ambulans keesokan paginya jam 7 pagi ke SJMC.”

“Dia membutuhkan transfusi darah dan trombosit. Dia akan dirujuk ke Dr Chan, ahli hematologi pediatrik dan ahli kanker, mereka akan melakukan aspirasi sumsum tulang untuk menyelesaikan jenis dna untuk mengetahui lebih lanjut. Saya sangat menyesal Ibu Ethan, apakah Anda baik-baik saja?”

Mary tidak akan pernah melupakan hari itu, “Aku” tidak pernah “baik-baik saja setelah hari itu, bagaimana aku bisa? Jadi Anda lihat, gejalanya bervariasi & beberapa membutuhkan waktu lama untuk muncul ke permukaan.”

“Sebagian besar gejala Ethan sangat terkait dengan rasa sakit yang tumbuh, sebagian besar waktu sebenarnya.”

Akhirnya, Mary memberi pesan kepada semua orangtua, “ Saya tidak bermaksud untuk membuat semua orang ketakutan tetapi kesadaran ini sangat penting! Dan jika saya harus membicarakannya setiap hari selama sisa hidup saya, biarlah, saya akan melakukannya.”

Mary berbagi informasi tentang leukemia pada anak yang sangat penting, dan sering diabaikan oleh orangtua.

Kini sudah 2,5 tahun sejak Ethan memulai perawatannya, dia sudah pulih kembali.

Leukemia pada anak-anak
Leukemia adalah kanker sel darah putih. Sel-sel putih yang abnormal dan cacat ini memadati sumsum tulang dan membanjiri aliran darah.

Ketika leukemia berkembang, seperti dilansir dari kidshealth, kanker mengganggu produksi sel-sel darah tipe lain dari tubuh, termasuk sel darah merah dan trombosit.

Hal ini menyebabkan anemia (jumlah sel darah merah) dan masalah perdarahan, selain meningkatnya risiko infeksi yang disebabkan oleh kelainan sel darah putih.

Leukemia adalah jenis kanker yang paling umum pada anak-anak dan remaja.

Namun, dengan perawatan yang tepat, sebagian besar anak-anak dengan leukemia akan bebas dari penyakit tanpa kembali.

Gejala leukemia pada anak-anak, seperti dilansir dari WebMD meliputi:

  • Kelelahan atau kulit pucat
  • Anemia
  • Infeksi dan demam
  • Pendarahan atau memar yang mudah, sering mimisan, atau pendarahan untuk waktu yang sangat lama bahkan setelah luka kecil, karena leukemia menghancurkan kemampuan sumsum tulang untuk menghasilkan platelet pembentuk gumpalan.
  • Kelelahan atau kelemahan ekstrem
  • Sesak napas
  • Batuk
  • Nyeri tulang atau sendi
  • Pembengkakan di perut, wajah, lengan, ketiak, sisi leher, atau selangkangan (pembengkakan kelenjar getah bening)
  • Pembengkakan di atas tulang selangka
  • Kehilangan nafsu makan atau penurunan berat badan
  • Sakit kepala, kejang, masalah keseimbangan, atau penglihatan abnormal
  • Muntah
  • Ruam
  • Masalah gusi

Kisah yang dibagikan oleh Mary mengingatkan kita untuk selalu waspada dan memperhatikan setiap gejala atau perubahan yang dialami oleh si kecil.

Dengan mengetahui gejala yang tepat penyakit leukemia pada anak, maka pengobatan bisa dilakukan lebih cepat dan optimal.

Sumber: intisari.grid.id

Loading...
loading...
loading...