Belum Selesai Virus Corona, Muncul Hantavirus di China, Seorang Pria Dilaporkan Meninggal Dunia

by -187,570 views

Belum selesai virus corona atau Covid-19, muncul wabah Hantavirus di China. Diketahui, Hantavirus menewaskan seorang pria asal Yunnan di China.

Di tengah pandemi pembunuh koronavirus yang menciptakan ketakutan dunia, virus mematikan lain, Hantavirus muncul di Cina.

Menurut laporan Global Times China, seorang pria dari Provinsi Yunnan meninggal tak lama setelah dinyatakan positif Hantavirus.

Setelah kematiannya yang tidak dapat dijelaskan, Hantavirus membuat komunitas global panik dan menjadi tren di media sosial.

Apa Itu Hantavirus?
Menurut Centre for Disease and Prevention (CDC), tidak seperti coronavirus yang menyebar di udara, Hantavirus disebabkan oleh tikus.

Hewan Pengerat
“Infestasi hewan pengerat di dalam dan sekitar rumah tetap menjadi risiko utama paparan Hantavirus”

“Bahkan orang sehat pun berisiko terkena infeksi HPS jika terpapar virus, ”kata Global Times.

Ini tidak ditularkan dari manusia ke manusia, tetapi lebih dari tikus yang membawa virus dengan manusia.

Doketahui, Hantavirus Dunia Baru dapat menyebabkan hantavirus pulmonary syndrome (HPS).

Sementara Hantavirus Dunia Lama dapat menyebabkan demam berdarah dengan sindrom ginjal (HFRS).

Gejala
Hantavirus memiliki masa inkubasi yang kecil dan gejalanya hampir mirip dengan coronavirus yang berkembang lebih dari 1 hingga 8 minggu.

Gejala awal untuk Hantavirus Pulmonary Syndrome termasuk demam, sakit kepala, sakit otot terutama di paha, pinggul, punggung.

Orang yang terinfeksi Hantavirus juga dapat mengalami pusing, kedinginan, mual, muntah, diare.

Orang tersebut mengalami batuk dan sesak napas jika terjadi gejala lanjut yang bisa berakibat fatal pada beberapa kasus.

Gejala dalam kasus Demam Berdarah dengan Sindrom Ginjal berkembang dalam satu hingga dua minggu.

Gejala awal termasuk sakit kepala hebat, sakit punggung dan perut, demam, kedinginan, mual, dan penglihatan kabur.

Dalam kasus gejala lanjut, orang tersebut mengalami tekanan darah rendah, syok akut, kebocoran pembuluh darah, dan gagal ginjal akut.

Menyembuhkan
Tidak ada perawatan khusus, penyembuhan atau vaksin selain perawatan medis dan ICU.

Terapi oksigen akan diberikan untuk membantu mengatasi gangguan pernapasan.

Semakin awal pasien mencapai ICU, semakin baik.

Sumber: tribunnews.com

loading...
loading...