Ayah di Jambi Bunuh Anaknya dan Mondar Mandir Tenteng Jasadnya, Begini Kronologinya

by

Peristiwa cukup menggetarkan hati kembali terjadi. Kali ini tentang seorang ayah yang tega membunuh anak kandungnya.

Parahnya lagi, pria ini menggendong jasad anaknya itu dan mondar-mandir.

Kejadian ini terjadi di Desa Seringat, Kecamatan Sungai Manau, Kabupaten Merangin, Jambi. Pria itu diketahui bernama Musadi (39) sementara sang anak berinisial N (5).

Dikira Tertidur
Musadi pun telah berhasil diamankan oleh pihak kepolisian pada Sabtu (01/02/2020) lalu.

Hal ini bermula ketika seorang warga bernama Mustofa  menemukan korban tergeletak tak bernyawa di samping rumah warga, Kamis (30/01/2020) lalu.

Kala itu, Mustofa mengira bahwa N hanya tertidur. Ia pun lantas memanggil ibu N.

Setelah menghampiri sang anak, Rina Kasturi (ibu N) terkejut karena anaknya sudah meninggal dunia. Dan kemudian diketahui bahwa N meninggal usai dibunuh oleh sang ayah kandung.

Berawal Dari Minta Dibuatkan Teh
Saat diperiksa polisi, Musadi mengatakan tega membunuh anak kandungnya sendiri, karena sang istri tak mau menuruti perintahnya.

Musadi mengungkapkan bahwa peristiwa ini bermula ketika ia pulang dari mencari emas pada Kamis (30/01/2020) lalu.

Namun, kala itu, istrinya menolak dan meminta Musadi membuat teh sendiri.

Sang Istri Tak Mau Jadi Berumah Tangga Dengan Pelaku
Lalu, istrinya berkata, dirinya tak ingin lagi menjadi istri Musadi. Musadi pun kemudian membawa N ke pasar.

Tetapi Rina sempat melarang suaminya melakukan hal itu. Namun, Musadi tetap nekat dan membawa sang anak.

Bukan dibawa ke pasar, ternyata Musadi membawa anaknya ke kebun belakang rumahnya. Ia meminta anaknya untuk mencari mangga di kebun tersebut.

Saat di kebun, Musadi lalu mencekik leher dari belakang korban hingga tewas. Kini pelaku mengaku menyesal telah membunuh darah dagingnya sendiri.

Mondar-mandir Gendong Jasad Anaknya
Menurut keterangannya, ia membunuh sang anak sekitar pukul 12.00 WIB. Ia lalu menggendong jasad anaknya itu selama berjam-jam.

Musadi pun mondar-mandir di kebun tersebut sambil membawa anaknya yang telah tewas. Terkait hal ini, Kapolsek Sungai Manau, IPTU Karto mengatakan, pelaku menggendong korban hingga malam hari.

“Dia eksekusinya sekitar pukul 12.00 WIB. Setelah dieksekusi, jasad anaknya digendong, dibawanya ke sana-kemari di dalam kebun hingga malam,” ujar Karto.

Melarikan Diri
Setelah malam tiba, pelaku pun kemudian meletakkan jasad anaknya tak jauh dari rumahnya, lalu melarikan diri.

Polisi menemukan Musadi di kawasan Desa Bedeng Rejo, Kecamatan Bangko Barat, Kabupaten Merangin, Sabtu (01/02/2020).

Pihak kepolisian terpaksa menembak kaki Musadi, karena mencoba melarikan diri. Hingga kini, pihak kepolisian masih terus mendalami motif Musadi membunuh anaknya.

“Kalau dari segi pembicaraannya, kejiwaan pelaku tidak terganggu, apa yang kami tanyakan selalu dijawab. Jawabannya lurus-lurus saja,” ungkap Karto.

Sumber: merdeka.com

Loading...
loading...
loading...