Anak-Istri Kelaparan Saat Corona, Jono Jual Blender Sambil Nangis

by -8,466 views

Sujono (40), warga Desa Pojok Sari, Kabupaten Magetan, Jawa Timur terpaksa menjual barang berharga terakhir miliknya yakni blender bekas untuk menyambung hidup.

Sejak wabah virus corona merebak, ia tak lagi punya penghasilan hingga tak mampu membeli beras untuk dimakan istri, anak serta orang tuanya di rumah.

Aksi Sujono menjual blender bekas diabadikan oleh seorang warganet dan beredar luas di media sosial.

Dalam video yang diungah oleh akun Facebook Dendy Ardiyan P, Sujono menawarkan blender bekas kepada pengendara yang melintas di jalanan sambil menangis.

“Untuk makan, untuk anak istri saya makan,” kata Sujono dalam video seperti dikutip dari Terkini.id — jaringan Suara.com, Kamis (21/5/2020).

Tak lama berselang, seorang pejalan kaki menghampirinya.

Ia memberikan uang sebesr Rp 100 ribu dan meminta Sujono untuk menyimpan blender tersebut.

Sujono mengaku terpaksa menjual blender bekas di pinggir Jalan Raya Magetan-Maopati karena sudah tak memiliki uang untuk membeli beras.

Sebelum virus corona merebak, ia biasa berjualan pentol keliling di kawasan Pondok Pesantren Al Fatah Temboro, Magetan.

Kekinian kawasan tersebut ditutup karena menjadi salah satu klaster penyebaran Covid-19. Sejak saat itu ia tak memiliki penghasilan.

Sujono berjuang memutar otak agar tetap bisa mendapatkan uang.

Ia dan sang istri mengumpulkan kayu dan bambu kering untuk dijual keliling kampung.

Bila beruntung, keduanya bisa mendapatkan dua ikat kayu bakar. Bila dagangan laku, ia bisa mendapatkan Rp 10 ribu bahkan hanya Rp 5 ribu.

“Kalau hujan dari pagi kami nggak dapat uang,” ujarnya.

Tak hanya menghidupi anak istri, Sujono juga merawat ibunya yang sedang menderita diabetes.

Meski masuk sebagai keluarga kurang mampu, Sujono mengaku belum mendapatkan bantuan dari pemerintah setempat.

Sumber: suara.com

loading...
loading...