Adi Pramudya, Sarjana Teknik yang Banting Setir Jadi Petani, Kini Kaya Raya

by

Di tahun 2015 sektor pertanian didominasi oleh petani dengan usia lanjut.

Kelompok petani usia di bawah 34 tahun hanya berjumlah 3,36 juta atau hanya 12,85%, dari total 26,14 juta rumah tangga petani. Selebihnya adalah petani dengan usia 34 tahun ke atas.

Meski sedikit, nyatanya masih ada sosok-sosok pemuda yang memilih berprofesi sebagai petani dan tidak malu.

Sebut saja Adi Pramudya, pemuda 25 tahun asal Pati, Jawa Tengah, yang memilih untuk menjadi petani rempah.

Jangan dikira Adi adalah anak seorang petani atau kuliah jurusan pertanian ya, ia adalah seorang sarjana tehnik industri di sebuah universitas swasta di Kota Depok.

Pemuda ini awalnya melihat sebuah lahan kosong di Desa Sukadamai, Kecamatan Sukamakmur, Jonggol, Bogor, Jawa Barat.

Insting bisnisnya muncul, mengapa tak memanfaatkan saja lahan tersebut untuk bertani. Ia memulai usahanya di tahun 2012.

Awalnya lahan seluas satu hektare Adi sewa seharga Rp2,5 juta hasil meminjam modal dari kakaknya, ia tanami dengan singkong.

Meski tak punya pengalaman apapun di bidang pertanian, Adi dibantu oleh petani setempat dan belajar otodidak dengan membaca jurnal-jurnal pertanian.

Adi yang tidak ingin terjebak di zona nyaman serta rendahnya harga singkong di pasaran, mulai mengembangkan bisnisnya.

Kali ini, ia mengganti komoditas yang ditanam dari singkong menjadi rempah-rempah.

Rempah-rempah yang ia tanam adalah lengkuas, ini karena tidak memerlukan modal terlalu besar ketimbang jenis rempah lainnya.

Lewat CV Anugrah Adi Jaya, ia memiliki lahan seluas 5 hektare.

Setiap lahan tersebut bisa menghasilkan 35-40 ton rempah. Setiap kali panen omzetnya hingga Rp300 juta.

Hanya dalam dua tahun, ia berhasil menguasai pasar induk di seluruh Jabodetabek sebagai salah satu pemasok bumbu dapur.

Pasar ekspor pun berhasil Adi tembus dengan mengirimkan lengkuas ke Jerman dan Belandadan kini merambah Shanghai.

Adi kini telah mengelola lahan seluas 27 hektare. Ia juga melibatkan masayarakat setempat untuk bekerja di perusahaannya.

Adi yang bisa panen hingga 30 ton rempah menjualnya dengan harga Rp2.000 per kilonya. Kira-kira Adi bisa mendapatkan Rp60 juta dalam satu hektar dan sekitar Rp1,6 M dari 27 hektare lahan.

Kisah sukses Adi Pramudya tentu tidak begitu saja terjadi melainkan lewat kerja keras yang panjang.

Musibah kebakaran yang menimpa keluarganya jugalah pelecut bagi Adi untuk membahagiakan kedua orang tuanya.

Ia juga sudah banyak menjadi pembicara dan salah satunya mendapat penghargaan sebagai Young Heroes oleh Program Kick Andy tahun 2016 lalu.

Kini, Adi membuktikan sektor pertanian terutama agribisnis yang tidak banyak dilirik oleh anak muda ini telah membuatnya sejahtera.

Tidak hanya mensejahterakan dirinya saja, melainkan juga orang-orang disekitarnya.

Sumber: intisari.grid.id

Loading...
loading...
loading...