Wali Kota Israel Masuk ke Masjid Palestina Untuk Hentikan Sholat Idul Adha, Ini Videonya

by

Saksi mata mengklaim polisi Israel menyerang dan mendorong jamaah shalat Iedul Adha selama serangan masjid pra-fajar

Seorang wali kota Israel memaksa masuk kedalam sebuah masjid di kota Lod pada hari Jumat dalam upaya untuk menghentikan takbir untuk sholat dan sholat Idul Adha.

Rekaman video menunjukkan Walikota Yair Revivo didampingi oleh polisi Israel memasuki masjid di Lod, di mana ia berusaha untuk menghentikan acara yakbir Idul Adha.

Dia menuduh masjid tersebut mengganggu orang-orang didaerah tersebut dan mengklaim bahwa dia telah “dipukul” oleh jemaah muslim yang mencoba menghentikannya untuk mematikan pengeras suara speaker.

Saksi mata mengatakan kepada ‘Yaffa 48’, sebuah media lokal Palestina, bahwa polisi Israel telah menyerang dan mendorong jemaah shalat selama penggerebekan tersebut.

Mereka menambahkan bahwa Revivo telah menyerang seorang jemaah mesjid yang sedang merekam video insiden penggrebekan tersebut.

Saat penggerebekan tersebut terjadi, jamaah terus memasuki masjid dan berdoa, menurut media lokal ‘Maan News’.

Revivo tahun lalu bersumpah untuk menghapus speaker dari masjid diganti dengan doa-doa Yahudi setelah warga Israel mengeluhkan tentang suaranya.

Pada hari Jumat, dia menggambarkan suara dari speaker mesjid menimbulkan “penderitaan dan rasa jengkel setiap hari” dan “itu adalah pelanggaran hukum yang jelas tentang kebisingan” kepada orang-orang Yahudi yang tinggal di dekat masjid.

Lod adalah sebuah kota di Israel tengah dekat Tel Aviv yang memiliki populasi campuran Yahudi dan Palestina.

Tawfiq Abu Saleh, seorang akademisi yang tinggal di kota terdekat Ramleh, mengatakan bahwa orang-orang Palestina di daerah itu terkejut dengan peristiwa hari Jumat dan mempertimbangkan serangan Israel untuk menyeberangi “garis merah”.

“Dalam beberapa tahun terakhir, kita telah menyaksikan peningkatan perilaku fasis dari kelompok sayap kanan, dan mereka telah merebut posisi menjadi walikota,” Abu Saleh mengatakan kepada Middle East Eye.

Dia mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mendukung dan membenarkan tindakan semacam itu terhadap orang-orang Palestina.

“Masjid ini menyaksikan pembantaian, sebuah pembantaian yang buruk, dari 300 perempuan dan anak-anak pada tahun 1948,” lanjutnya. “Apa yang terjadi hari ini membawa kita kembali ke masa itu.”

Sebanyak 700.000 warga Palestina terpaksa meninggalkan daerah Lod-Ramleh dalam peristiwa yang mengarah pada pembentukan negara Israel pada tahun 1948, yang dikenal sebagai ‘hari Nakba’ pembantaian orang-orang Palestina.

Tahun lalu, sebuah komite menteri Israel menyetujui sebuah rancangan undang-undang untuk melarang penggunaan pengeras suara agar tidak menyiarkan pemanggilan adzan Muslim untuk sholat.

RUU tersebut diusulkan untuk melarang penggunaan pengeras suara dari bangunan keagamaan atau pesan “menghasut” sebagai bagian dari seruan untuk sholat. Netanyahu menyatakan untuk mendukung RUU tersebut.

“Saya tidak dapat menghitung berapa banyak komplain, terlalu banyak, bahwa warga kota telah mengeluh kepada saya dari semua wilayah masyarakat Israel, dari semua agama, dengan keluhan tentang kebisingan dan penderitaan yang disebabkan oleh kebisingan yang berlebihan yang datang diarea publik dari rumah ibadat,” kata Netanyahu.

RUU itu harus melalui beberapa tahapan di parlemen Knesset sebelum membuatnya menjadi undang-undang sah secara penuh.

Intinya Israel memang akan terus menindas Palestina dalam semua hal, apapun itu. Kali ini yang diributkan adalah speaker mesjid, lain waktu hal lain akan diteror mereka.

Sumber: maribacaberita.com

Loading...
loading...
loading...