Menjawab Pertanyaan Bodoh Sama Saja Dengan Memberi Jawaban Bodoh




Seorang pemuda berusia dua puluhan mengetuk pintu Sang Guru yang terkenal. Katanya, “Saya datang kepada Anda karena saya ingin belajar Veda.”

“Apakah Anda tahu bahasa Sansekerta?” Guru bertanya.

“Tidak,” jawab pemuda itu.

“Apakah Anda mempelajari filosofi India?”

“Tidak. Tapi jangan khawatir. Saya baru saja selesai disertasi doktor saya di Harvard pada logika Socrates. Jadi sekarang, saya hanya ingin melengkapi pendidikan saya dengan sedikit belajar dari Veda. “

“Saya ragu,” kata Guru, “bahwa Anda siap untuk belajar Veda. Ini adalah pengetahuan terdalam yang pernah dikenal. Jika Anda tetap menginginkannya, saya bersedia memberikan tes dalam logika Anda. Dan jika Anda lulus tes, maka saya akan mengajarkan Veda pada Anda.”

Pemuda itu setuju.

Guru memegang dua jari. “Dua orang turun cerobong asap. Satu keluar dengan wajah bersih; yang lain keluar dengan wajah kotor. Yang manakah yang mencuci wajahnya?”

Pemuda menatap Guru. “Apakah itu benar-benar tes logika?”

Guru mengangguk.

“Yang wajahnya kotor yang mencuci wajahnya,” jawab pemuda itu dengan penuh percaya diri.

“Salah. Orang dengan wajah bersih yang mencuci wajahnya. Mari kita lihat logikanya. Yang berwajah kotor melihat temannya dengan wajah bersih, maka ia berpikir wajahnya bersih. Yang satunya dengan wajah bersih melihat temannya berwajah kotor, maka ia berpikir wajahnya kotor. Jadi, ia yang berwajah bersih mencuci wajahnya.”

“Sangat cerdas,” kata pemuda itu. “Beri aku tes lain.”

Guru lagi mengangkat dua jari. “Dua orang turun cerobong asap. Satu keluar dengan wajah bersih, yang lain keluar dengan wajah kotor. Yang mana yang mencuci wajahnya? ”

Bukankah tadi sudah Guru jelaskan, yang mencuci wajah adalah yang wajahnya bersih.”

“Salah. Masing-masing mencuci wajahnya. Mari kita lihat logikanya. Orang dengan wajah kotor melihat temannya dengan wajah bersih dan berpikir wajahnya bersih. Yang berwajah bersih melihat temannya berwajah kotor dan berpikir wajahnya kotor. Jadi, orang yang wajahnya bersih  mencuci wajahnya. Ketika yang berwajah kotor melihat orang dengan wajah bersih mencuci wajahnya, ia juga mencuci wajahnya. Jadi, masing-masing mencuci wajahnya.”

“Saya tidak memikirkan itu,” kata pemuda itu. “Ini mengejutkan saya dan saya bisa membuat kesalahan dalam logika. Silakan memberikan saya tes lagi. “

Guru memegang dua jari. “Dua orang turun cerobong asap. Satu keluar dengan wajah bersih; yang lain keluar dengan wajah kotor. Yang mana yang mencuci wajahnya?”

“Masing-masing mencuci wajahnya.”

“Salah. Tak satu pun mencuci wajahnya. Mari kita periksa logikanya. Orang dengan wajah kotor melihat temannya dengan wajah bersih dan berpikir wajahnya bersih.Yang berwajah bersih melihat temannya  dengan wajah kotor dan berpikir wajahnya kotor. Tapi ketika yang berwajah bersih melihat orang yang wajah kotor tidak mencuci wajahnya, ia juga tidak mencuci wajahnya. Jadi, tidak satu pun mencuci wajahnya. “

Pemuda itu putus asa. “Apakah saya memenuhi syarat untuk mempelajari Veda?Tolong beri saya satu lagi tes.”

Meskipun geram, Guru mengangkat dua jari. “Dua orang turun cerobong asap. Satu keluar dengan wajah bersih; yang lain keluar dengan wajah kotor. Yang mana yang mencuci wajahnya? ”

“Tak satu pun mencuci wajahnya.”

“Salah. Apakah Anda sekarang melihat mengapa logika dasar tidak cukup untuk mempelajari Veda? Katakan padaku, bagaimana mungkin dua orang dapat turun dari cerobong asap pada saat sama, dan satu keluar dengan wajah bersih, sementara yang lainnya wajahnya kotor? Apakah Anda tidak melihat? Seluruh pertanyaan adalah omong kosong, kebodohan, dan jika Anda menghabiskan seluruh hidup Anda untuk mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan bodoh, itu berarti semua jawaban Anda akan menjadi bodoh juga.”

Sumber: intisari-online.com





Loading...