Inilah Awal Mula Adanya Ka’bah yang Banyak Tidak Diketahui Umat Islam




Dahulu Ka’bah dibangun oleh Nabi Ibrahim as dibantu anaknya, Nabi Ismail as. Kini para jamaah dari seluruh penjuru dunia banyak berdatangan ke Masjidil Haram untuk tawaf di Ka’bah.

Kisah awal mula dibangunnya Ka’bah tersebut terjadi pada zaman Nabi Ibrahim as. Dalam Al Qur’an Allah SWT berfirman,

إِنَّ أَوَّلَ بَيْتٍ وُضِعَ لِلنَّاسِ لَلَّذِي بِبَكَّةَ مُبَارَكًا وَهُدًى لِلْعَالَمِينَ

Artinya:

“Sesungguhnya rumah yang mula² dibangun untuk (tempat beribadat) manusia, ialah Baitullah yang di Bakkah (Mekah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia…!!!” (QS. Ali Imran: 96).

Ahli kitab mengatakan bahwa rumah ibadah yang pertama dibangun berada di Baitul Maqdis, oleh karena itu Allah SWT membantahnya.

Ayat itulah yang menjadi asbabul nuzul dari pembangunan Ka’bah.

Dikisahkan, bahwa Nabi Ibrahim as membawa istrinya Siti Hajar dan putanya Ismail ke daerah Makkah. Pada saat itu Hajar dalam keadaan menyusui putranya. Nabi Ibrahim kemudian menempatkan Hajar dan Ismail di samping pohon besar.

Pada saat itu, di tempat tersebut tidak berpenghuni dan kering. Nabi Ibrahim as kemudian meninggalkan keduanya yang hanya berbekal beberapa kurma serta bejana yang berisi air.

Ketika Nabi Ibrahim hendak pergi, Hajar mengikutinya seraya berkata, “Wahai Ibrahim, kemanakah engkau akan pergi…??? Apakah engkau akan meninggalkan kami, padahal di lembah ini tidak ada seorang pun dan tidak ada makanan apapun…!!!” ucap Hajar secara berkali-kali, namun Nabi Ibrahim AS. tidak menghiraukannya.

“Apakah Allah SWT yang memerintahkan engkau berbuat seperti ini…???” (tanya Hajar)

“Benar…!!!” (jawab Nabiyullah Ibrahim)

Hajar lalu berkata, “Kalau begitu, Dia (Allah) tidak akan membiarkan kami…!!!”

Nabi Ibrahim AS sampai di daerah Tsaniah, dimana tidak telihat lagi oleh keluarga yang beliau tinggalkan.

Di sana Nabi Ibrahim as berdo’a,

“Ya Rabb kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam²an di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati nanti. Ya Rabb kami, yang demikian itu agar mereka mendirikan shalat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah²an, mudah²an mereka bersyukur…!!!”

Ketika persediaan air mereka habis, Hajar pun mencari air untuk dia dan putranya. Dia pergi ke bukit Shafa mencari apakah ada orang di sana. namun, dia tidak menemukan siapapin di sana.

Hajar pun kemudian pergi ke Marwah dan mencari² orang di sana dan ternyata dia tidak menemukan seorang pun. Hajar berulang-ulang pergi dari Shafa ke Marwah, kemudian sebaliknya dari Marwah ke Shafa sampai 7 kali.

Sumber: jubahsemalam.blogspot.co.id




Loading...
loading...
loading...