5 Tips Mudah Khusyu’ Dalam Sholat




Setiap hari kita bersolat sekurang-kurangnya 5 kali sehari. Kewajipan mengerjakan solat fardhu inilah yang membezakan umat Islam dengan penganut agama yang lain. Tapi, cukup mengerjakan solat 5 waktu tidak menjadikan kita umat Islam yang cemerlang.

Mendapatkan solat yang khusyuk mungkin memerlukan usaha kuat. InsyaAllah, kita mampu melakukannya dengan langkah-langkah berikut:

1. Tumpuan Sepenuh Hati Semasa Bersholat
Apa yang menjadi keutamaan dalam diri kita akan muncul semasa solat. Oleh itu, jika kita mengutamakan keduniaan, hal-hal dunia dengan mudah akan mendapat tempat semasa bersolat.

Jadi, adalah amat penting untuk kita mempersoalkan hal ini kepada diri kita sendiri. Adakah Allah menjadi tujuan hidup kita atau adakah dunia yang memenuhi hati kita selama ini? Sukar untuk mencapai khusyuk sekiranya kita masih lagi keliru dalam hal ini sedangkan tujuan utama hidup ini sudah tentulah kerana Allah.

Mari kita ingat semula beberapa potong ayat Al-Qur’an yang menerangkan tentang hakikat kehidupan;

Firman Allah SWT yang bermaksud:

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۖ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِّلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?” (QS. Al-An’am : 32)

Firman Allah SWT yang bermaksud:

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (QS. Ali Imran : 185)

2. Memahami Bacaan Dalam Sholat
Kita akan lebih fokus jika kita faham apa yang kita baca di dalam solat. Walaupun ramai daripada kita tidak bertutur di dalam Bahasa Arab, namun, maksud bacaan di dalam solat amat mudah ditemui pada masa kini.

Berusahalah untuk mencari dan memahaminya supaya kita tahu apa yang kita ucapkan di hadapan Allah.

3. Merasai Kebesaran Allah di Dalam Hati Semasa Sholat
Apabila kita memahami apa yang diucapkan di hadapan Allah, kita akan dapat merasai kebesaranNya. Seterusnya keyakinan bahawa Allah memiliki dan berkuasa di atas segala-galanya juga akan bertambah. Perasaan ini secara langsung mendekatkan diri kita kepada Allah.

4. Menghormati Allah
Jika tercapai perasaan merasai kebesaran Allah, perasaan takut akan mengambil tempat. Kita akan berasa takut untuk melanggar perintah Allah, takut dengan balasan dan murkaNya. Ini menjadikan kita bersungguh-sungguh dalam amalan kita.

Tapi, jika terlalu takut, dikhuatiri kita menjadi lemah dan berputus asa. Oleh itu, perasaan takut itu perlulah seimbang dengan pengetahuan kita tentang kasih-sayang Allah.

Kedua-duanya membawa kita kepada rasa hormat kepada Allah. Untuk segala harapan, kita akan berusaha dan minta kepada Allah agar tercapai impian kita. Khusyuk adalah tanda meningkatnya pergantungan kita kepada Allah.

5. Rasa Malu dan Kerdil di Hadapan Allah
Setiap hari kita melakukan dosa. Ada amalan yang mungkin terkesan dek kerana rosaknya keikhlasan kita. Menyedari kekurangan dan kelemahan diri membuatkan kita mahu bergantung sepenuhnya kepada Allah SWT.

Orang beriman pasti akan berusaha untuk mencintai Allah melebihi segala-galanya. Semua langkah mencapai khusyuk di dalam solat ini sebenarnya bertujuan supaya anda lebih dekat dengan Allah. Kerana dengan cara ini sahajalah akan tercapai nikmat bersolat.

Hidup kita di dunia adalah semata untuk menyembah Allah SWT, melakukan segala perintah dan meninggalkan segala laranganNya. Maka, berusahalah untuk melakukan yang terbaik sebagai hamba-Nya.

Sumber: tazkirah.net





Loading...